Wabtaghu Ilaihil Wasilah

قال نافع: يا ابن عباس أخبرني عن قول الله عزّ وجل: وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ «1» .
- الحاجة.
قال: أو تعرف العرب ذلك؟
قال: نعم، أما سمعت عنترة العبسي «2» وهو يقول:
إنّ الرّجال لهم إليك وسيلة ... إن يأخذوك تكحّلي وتخضّبي

 

Nafi' bin al-Azraq berkata kepada Ibnu Abbas radhiyallahu anh, "Wahai Ibnu Abbas! Beritahu aku tentang firman Allah Azza wa Jalla:

 

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ 
[Q.S. Al-Ma'idah: 35]"

 

Yakni: Dia bertanya apa maksud dari al-wasilah di ayat tersebut. 

Maka Ibnu Abbas menafsirkan al-wasilah dengan:

الحاجة

"Hajat/kebutuhan."

 

Dan bisa dimaknai itu sebagai al-qarabah, yakni sikap mendekatkan diri. Ini yang dijelaskan pula ath-Thabary dalam tafsirnya, dan para ahli tafsir lainnya akan maksud dari Ibnu Abbas.

 

Sehingga, makna ayat tersebut adalah:

 

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya." [terjemahan umum di Indonesia]

 

Ibnu Abbas memaknai al-wasilah dengan makna hajat atau pendekatan diri. Beliau mendasarkan itu pada salah satu makna yang dikenal oleh orang Arab, sebagaimana dalam syair Antarah al-Abasy, seorang penyari populer di jaman Jahiliyyah, di kala ia berkata kepada istrinya:

إنّ الرّجال لهم إليك وسيلة ... إن يأخذوك تكحّلي وتخضّبي

"Sesungguhnya ada sekian pria ingin berdekatan denganmu....
Jika mereka ingin mengambilmu, maka pakailah celak dan warnailah (tubuhmu)"
[Masa'il Nafi' bin al-Azraq, hal. 29]

 

Di ayat tersebut, Allah memerintahkan orang-orang beriman agar senantiasa bertakwa dan mendekatkan diri kepada-Nya. Karena seluruh insan hakekatnya sangat berhajat untuk berdekatan kepada Allah al-Karim. Dan ketika insan bertanya tentang Allah, katakanlah bahwa Dia Maha Dekat. Sebagaimana firman-Nya:

 

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ ٱلدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ

 

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku." [Q.S. Al-Baqarah: 186]

 

Kedekatan Allah kepada orang beriman adalah kedekatan khusus (al-ma'iyyah al-khashshah), yang melazimkan adanya bantuan, pertolongan, kemenangan, ketenangan dan jaminan.  Semoga Allah rejekikan kita kedekatan kepada-Nya dunia dan akhirat.